Business

Wall Street naik moderat, Indeks Dow Jones terkerek 139,92 poin



Kenaikan pekerjaan luas, lebih banyak orang akan kembali ke kantor

New York (ANTARA) – Wall Street membukukan kenaikan moderat pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), karena laporan pekerjaan bulanan mengindikasikan pasar tenaga kerja yang kuat dan kemungkinan akan menjaga Federal Reserve (Fed) di jalurnya untuk mempertahankan sikap kebijakan hawkish-nya.

Indeks Dow Jones Industrial Average meningkat 139,92 poin atau 0,40 persen, menjadi menetap di 34.818,27 poin. Indeks S&P 500 bertambah 15,45 poin atau 0,34 persen, menjadi berakhir di 4.545,86 poin. Indeks Komposit Nasdaq menguat 40,98 poin atau 0,29 persen, menjadi ditutup di 14.261,50 poin.

Delapan dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona hijau, dengan sektor actual estat terangkat 2,02 persen, memimpin kenaikan. Sementara itu, sektor industrial tergelincir 0,7 persen, menjadikannya kelompok berkinerja terburuk.

Untuk minggu ini indeks Dow Jones tergelincir 0,1 persen, indeks S&P 500 naik tipis 0,1 persen dan Nasdaq menguat 0,7 persen.

Laporan ketenagakerjaan Departemen Tenaga Kerja menunjukkan akselerasi perekrutan yang cepat oleh pengusaha sementara upah terus naik, meskipun tidak cukup untuk mengimbangi inflasi.

Baca juga: Dolar menguat setelah knowledge pekerjaan AS lebih kuat, euro melemah

Pengusaha AS menambahkan 431.000 pekerjaan pada Maret, sedikit di bawah perkiraan 490.000 tetapi masih menunjukkan kenaikan pekerjaan yang kuat. Tingkat pengangguran turun menjadi 3,6 persen, terendah baru dalam dua tahun sementara pendapatan rata-rata per jam naik 5,6 persen pada foundation tahun ke tahun.

Laporan tersebut meningkatkan ekspektasi bahwa financial institution sentral kemungkinan akan menjadi lebih agresif dalam menaikkan suku bunganya, ketika berusaha untuk mengekang inflasi saat financial institution sentral melepaskan kebijakan moneternya yang longgar.

“Kenaikan pekerjaan luas, lebih banyak orang akan kembali ke kantor,” kata Ahli Strategi investasi senior Allspring Global Investments, Brian Jacobsen, di Menomonee Falls, Wisconsin.

“Jika data lain antara sekarang dan pertemuan Fed berikutnya tetap cerah, Fed kemungkinan akan merasa nyaman menaikkan 50 basis poin dan mengumumkan ikhtisar agresif dari neracanya.”

Ekspektasi untuk kenaikan suku bunga 50 foundation poin pada pertemuan financial institution sentral Mei berdiri di 73,3 persen, menurut Alat FedWatch CME.

Baca juga: Harga emas anjlok 30 dolar setelah rilis knowledge pekerjaan AS yang kuat

Pada pertemuan Maret The Fed menaikkan suku bunga sebesar 25 foundation poin, kenaikan pertama sejak 2018, dan sejumlah pembuat kebijakan financial institution sentral telah mengindikasikan bahwa mereka siap untuk kenaikan suku bunga yang lebih besar.

Presiden Federal Reserve Chicago Charles Evans mengatakan pada Jumat (1/4/2022) bahwa dia tidak melihat risiko besar dalam menggunakan “beberapa” kenaikan suku bunga setengah poin untuk membawa biaya pinjaman ke netral lebih cepat selama tujuannya bukan untuk menaikkan suku lebih cepat dan mendorongnya lebih tinggi.

Data lain pada Jumat (1/4/2022) menunjukkan aktivitas manufaktur AS secara tak terduga melambat pada Maret, meskipun tetap kuat di wilayah ekspansi, karena rantai pasokan yang ketat terus memberikan tekanan pada harga enter.

Baca juga: Harga minyak jatuh, dipicu pengumuman AS lepas cadangan minyaknya

Setelah laporan penggajian, imbal hasil obligasi pemerintah AS melonjak dan bagian kurva imbal hasil yang diawasi ketat antara obligasi dua tahun dan 10-tahun, yang dilihat oleh banyak orang sebagai indikator resesi yang andal, terbalik untuk ketiga kalinya minggu ini.

Pengecer online game GameStop Corp, bagian dari hiruk-pikuk perdagangan “saham meme” tahun lalu, menyerahkan keuntungan awal dan berakhir turun 0,95 persen setelah mengumumkan rencana untuk meminta persetujuan pemegang saham untuk pemecahan saham.

Apple Inc turun 0,17 persen setelah J.P. Morgan menghapus saham dari “daftar fokus” analisnya bersama dengan Qualcomm yang merosot 3,81 persen.

Volume transaksi di bursa AS mencapai 11,45 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 13,78 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

Baca juga: Saham Inggris ditutup menguat, indeks FTSE 100 terangkat 0,30 persen

Baca juga: IHSG akhir pekan diprediksi melemah, pasar khawatiran krisis Ukraina

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022



Source hyperlink

Leave a Reply

Your email address will not be published.

close