Lifestyle

Kebahagiaan harus dimaknai secara luas bukan sekadar prestasi akademik



Sejatinya, kebahagiaan harus dimaknai lebih luas, tidak karena prestasi akademik atau kemampuan finansial

Jakarta (ANTARA) – Direktur Sekolah Dasar Ditjen Pendidikan Anak Usia Dini, Pendidikan Dasar, dan Pendidikan Menengah, Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi Sri Wahyuningsih mengatakan kebahagiaan harus dimaknai secara luas, bukan sekadar prestasi akademik.

“Sejatinya, kebahagiaan harus dimaknai lebih luas, tidak karena prestasi akademik atau kemampuan finansial, tapi semua yang bangkit dari diri sendiri,” kata Sri dalam konferensi pers daring, Jumat.

Sri mengajak para orangtua dan pengasuh untuk keluar dari pengertian bahagia yang sempit, kemudian mengajari generasi muda tentang arti kebahagiaan yang sebenarnya dengan cara memaknai hal yang terjadi dalam hidup secara lebih positif.

Baca juga: Tiga langkah untuk tanamkan pola pikir “pro-growth” pada anak

Berdasarkan survei daring terhadap 2143 responden dewasa pada Februari 2022 dari Personal Growth, 61 persen orangtua di Indonesia beranggapan bahwa prestasi akademik anak di sekolah berkontribusi penting untuk kebahagiaannya.

Kendati demikian, pandangan masyarakat tentang faktor prestasi akademik yang dianggap penting justru tidak berkontribusi secara signifikan terhadap tingkat kebahagiaan subjektif mereka. Tingkat kebahagiaan meningkat saat orang mementingkan relasi sosial dan punya pandangan bahwa kebahagiaan bisa diusahakan.

Baca juga: Mitos soal tumbuh kembang anak yang harusnya dihindari

Sri mengatakan, kebahagiaan yang dirasakan anak sejak kecil akan berdampak positif terhadap tumbuh kembangnya. Anak yang bahagia akan lebih mudah bersosialisasi, punya empati, percaya diri, tumbuh kreatif dan punya keterampilan dalam memecahkan masalah. Anak yang bahagia dan dibesarkan dengan penuh cinta dapat tumbuh menjadi pribadi yang tangguh.

“Anak yang bahagia sejak kecil akan memberi dampak positif terhadap tumbuh kembang secara kognitif, sosial maupun emosional,” ujar dia.

Kebahagiaan orangtua yang ditularkan kepada anak akan melahirkan generasi emas yang berkontribusi terhadap Indonesia. Ia mendorong agar semua pihak, baik pemerintah maupun swasta, sama-sama berupaya mencetak generasi muda bahagia yang kelak dapat memberikan manfaat untuk negeri.

Baca juga: “Social distancing” pengaruhi tiga aspek tumbuh kembang anak

Baca juga: Menciptakan momen bersama dapat meningkatkan kedekatan keluarga

Baca juga: Arti penting mainan untuk tumbuh kembang anak

Pewarta: Nanien Yuniar
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2022



Source hyperlink

Leave a Reply

Your email address will not be published.