Politics

FIFA dan UEFA Jatuhi Hukuman, Rusia Ajukan Banding ke CAS



loading…

Federasi Sepak Bola Rusia (RFU) mengonfirmasi bahwa pihaknya mengajukan banding ke Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS) menyusul penangguhan tim nasional Rusia oleh FIFA dan UEFA / Foto: InsideTheGames

MOSKOW – Federasi Sepak Bola Rusia (RFU) mengonfirmasi bahwa pihaknya mengajukan banding ke Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS) menyusul penangguhan tim nasional Rusia oleh FIFA dan UEFA. Keputusan ini imbas dari invasi Rusia ke Ukraina, tengah pekan lalu, yang mendorong sejumlah negara tidak tertarik meladeni Our Boys pada laga play-off kualifikasi Piala DUnia 2022 zona Eropa.

Ketiga negara yang menolak menghadapi Rusia pada laga play-off Kualifikasi Piala Dunia 2022 adalah Polandia, Swedia, dan Republik Ceko. Penolakan itulah yang membuat FIFA dan UEFA menjatuhkan sanksi pada Rusia.

Namun RFU tak begitu saja menyerah. Pihaknya bakal mengajukan banding ke CAS. Menurutnya, itu tidak memiliki dasar hukum dan Rusia masih berharap untuk ambil bagian dalam babak play-off untuk final Qatar akhir bulan ini.

BACA JUGA: Kisah Kylian Mbappe, Antara SIM dan Sopir

RFU juga menginginkan proses banding yang cepat di mana RFU juga akan mengejar kompensasi. Mereka juga meminta kompetisi yang diikuti timnya untuk ditunda jika tantangan tidak dapat dipercepat.

BACA JUGA: Menanti Rekor Penjualan Klub Tercepat di Liga Inggris

Berikut Pernyataan Resmi RFU Soal Sanksi FIFA dan UEFA:

Persatuan Sepak Bola Rusia (RFU) akan mengajukan banding ke Pengadilan Arbitrase Olahraga di Lausanne terhadap keputusan yang diambil oleh FIFA dan UEFA untuk menangguhkan tim nasional Rusia dari berpartisipasi dalam kompetisi internasional. Sebagai bagian dari gugatan tunggal terhadap kedua organisasi, RFU akan menuntut pemulihan semua tim nasional pria dan wanita Rusia untuk semua jenis sepak bola di turnamen yang mereka ikuti (termasuk di babak kualifikasi Piala Dunia di Qatar), serta kompensasi atas kerusakan, jika keberadaannya ditetapkan.

Untuk memastikan kemungkinan partisipasi tim Rusia dalam pertandingan yang dijadwalkan berikutnya, RFU akan menuntut prosedur yang dipercepat untuk mempertimbangkan kasus ini. Jika FIFA dan UEFA menolak prosedur seperti itu, tuntutan akan diajukan untuk pengenalan tindakan sementara dalam bentuk penangguhan keputusan FIFA dan UEFA, serta kompetisi di mana tim Rusia seharusnya berpartisipasi.

RFU percaya bahwa FIFA dan UEFA tidak memiliki dasar hukum ketika memutuskan penangguhan tim Rusia. Itu melanggar hak dasar RFU sebagai anggota FIFA dan UEFA, termasuk hak untuk ambil bagian dalam kompetisi. Selain itu, keputusan untuk menarik tim nasional dari kualifikasi Piala Dunia 2022 dibuat di bawah tekanan dari saingan langsung di babak play-off, yang melanggar prinsip olahraga dan aturan permainan yang adil.

Persatuan Sepak Bola Rusia juga tidak diberikan hak untuk menunjukkan posisinya, yang melanggar hak dasar untuk bertahan. Selain itu, ketika membuat keputusan, FIFA dan UEFA tidak mempertimbangkan opsi tindakan lain yang mungkin, kecuali pengecualian total peserta dari Rusia dari kompetisi. Rincian banding lainnya, termasuk waktu sidang klaim, akan dilaporkan sebagai tambahan.

(yov)



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.