Business

BI: Neraca pembayaran defisit 1,8 miliar dolar AS di kuartal I



Bank Indonesia senantiasa mencermati dinamika perekonomian world yang dapat mempengaruhi prospek NPI dan terus memperkuat bauran kebijakan guna menjaga stabilitas perekonomian…

Jakarta (ANTARA) – Bank Indonesia melaporkan Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) defisit 1,8 miliar dolar AS pada kuartal I 2022, yang di antara penyebabnya adalah defisit pada transaksi modal dan finansial meskipun di sisi lain transaksi berjalan menikmati surplus.

Besaran defisit transaksi modal dan finansial sebesar 1,7 miliar dolar AS pada kuartal I 2022 lebih tinggi dibanding capaian surplus pada neraca transaksi berjalan yang sebesar 0,2 miliar dolar AS, sehingga NPI kembali defisit seperti kuartal IV 2021.

Meski demikian Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono dalam publikasi Laporan NPI di Jakarta, Jumat, menyebut NPI pada kuartal I 2022 tetap baik dan mampu menopang ketahanan eksternal.

Baca juga: RI surplus neraca transaksi berjalan 0,2 miliar dolar di kuartal I

Selain itu cadangan devisa pada akhir Maret 2022 tercatat sebesar 139,1 miliar dolar AS atau setara dengan pembiayaan 7,0 bulan impor dan utang luar negeri pemerintah serta berada di atas standar kecukupan internasional.

“Bank Indonesia senantiasa mencermati dinamika perekonomian global yang dapat mempengaruhi prospek NPI dan terus memperkuat bauran kebijakan guna menjaga stabilitas perekonomian, serta melanjutkan koordinasi kebijakan dengan Pemerintah dan otoritas terkait guna memperkuat ketahanan sektor eksternal,” kata Erwin.

Dalam komponen NPI, neraca transaksi berjalan berlanjut mencetak surplus sebesar 0,2 miliar dolar AS. Surplus pada transaksi berjalan karena meningkatnya nilai ekspor pada neraca perdagangan nonmigas seiring dengan harga ekspor komoditas world yang masih tinggi, seperti batu bara dan minyak sawit mentah.

Baca juga: BI : Neraca pembayaran RI 2021 tetap baik, surplus 13 miliar dolar

Di transaksi modal dan finansial, financial institution sentral melihat investor optimistis terhadap prospek pemulihan ekonomi domestik dan iklim investasi, yang terindikasi dari neto investasi langsung pada kuartal I 2022 sebesar 4,5 miliar dolar AS. Namun, masih ada ketidakpastian pasar keuangan world karena meningkatnya ketegangan geopolitik Rusia-Ukraina dan rencana percepatan normalisasi kebijakan moneter di negara maju. Ketidakpastian itu menyebabkan aliran keluar investasi portofolio.

Transaksi modal dan finansial pada kuartal I 2022 ini defisit 1,7 miliar dolar AS, lebih rendah dibanding defisit 2,2 miliar dolar AS pada kuartal IV 2021.

Selain itu, transaksi investasi lainnya mencatat defisit yang lebih besar dari triwulan sebelumnya antara lain disebabkan oleh peningkatan piutang dagang dan penempatan ke aset valas sejalan dengan masih tingginya aktivitas ekspor, demikian dikutip dari laporan BI.

Baca juga: BI turunkan perkiraan CAD pada 2022 jadi 0,5 persen-1,3 persen PDB

 

Pewarta: Indra Arief Pribadi
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022



Source hyperlink

Leave a Reply

Your email address will not be published.